Jumat, 30 September 2011

PROSES AKUNTANSI DAN LAPORAN KEUANGAN

Nama              : Anggit.Setiyadi
Kelas              : 3 ID05
Npm                : 30409425
Mata Kuliah   : Analisis dan Estimasi biaya


PROSES AKUNTANSI DAN LAPORAN KEUANGAN

A.  Konsep akuntansi biaya
Pengertian Akuntansi (American Accounting Association) : mendefinisikan akuntansi sebagai proses identiifikasi, pengukuran, dan komunikasi informasi ekonomi yang memungkinkan untuk pembuatan pertimbangan-pertimbangan dan keputusan-keputusan oleh para pemakai informasi akuntansi tersebut. 
Sedangkan Akuntansi biaya adalah suatu bidang akuntansi yang diperuntukkan bagi proses pelacakan, pencatatan, dan analisa terhadap biaya-biaya yang berhubungan dengan aktivitas suatu organisasi untuk menghasilkan barang atau jasa.
Akuntansi biaya menghasilkan informasi biaya untuk memenuhi berbagai macam tujuan.
1.        Untuk tujuan penentuan harga pokok produksi,  akuntansi biaya menyajikan biaya yang telah terjadi di masa lalu.
2.        Untuk tujuan pengendalian biaya, akuntansi biaya menyajikan informasi biaya yang diperkirakan akan terjadi dengan biaya yang sesungguhnya terjadi, kemudian menyajikan analisis terhadap penyimpangannya.
3.        Untuk tujuan pengambilan keputusan khusus, akuntansi biaya menyajikan biaya yang relevan dengan keputusan yang akan diambil, dan biaya yang relevan dengan pengambilan keputusan khusus ini selalu berhubungan dengan biaya masa yang akan datang.



Siklus Akuntansi

Penjelasan tentang gambar diatas yaitu:
Siklus akuntansi diawali dengan adanya transaksi yang terjadi dalam sebuah perusahaan. Transaksi juga dijadikan sebagai titik awal untuk memulai proses akuntansi, langkah selanjutnya yaitu bukti transaksi merupakan syarat mutlak untuk mengakui keberadaan dari sebuah transaksi dan langkah selanjutnya yaitu jurnal dipakai untuk merekam transaksi pertama kalinya dan akan diteruskan kebuku besar dan selanjutnya melakukan neraca percobaan dan setelah hasil dari neraca percobaan berhasil maka akan masuk ke laporan keuangan dan dari laporan keuangan terdapat tiga bagian yaitu laporan rugi dan laba dan kedua laporan peubahan modal dan ketiga neraca.

B.  Peranan akuntansi dalam penyediaan informasi
Informasi akuntansi adalah data transaksi keuangan untuk suatu periode tertentu yang diikhtisarkan dalam bentuk laporan keuangan (financial statement). Pihak-pihak yang berkepentingan terhadap informasi akuntansi serta kegunaannya bagi pihak bersangkutan tersebut antaralain:
1. Pimpinan perusahaan (manajemen)
Laporan keuangan bagi pihak manajemen perusahaan berfungsi sebagai berikut:
1)      Bukti pertanggungjawaban terhadap pemilik
2)      Alat penilaian atas operasi perusahaan
3)      Alat untuk mengukur tingkat biaya kegiatan usaha yang dilakukan perusahaan
4)      Alat pembuatan pertimbangan untuk pembuatan rencana perusahaan di masa yang akan datang.
2.    Pemilik perusahaan
Laporan keuangan bagi pemilik berfungsi untuk:
1) Alat penilaian hasil yang telah dicapai oleh pemimpin perusahaan
2) Dasar penentuan taksiran keuntungan dan taksiran perkembangan saham yang Dimilikinya (perusahaan perseroan/PT). 
3. Kreditor dan calon kreditor
Laporan keuangan digunakan oleh kreditor sebagai dasar untuk pembuatan pertimbangan dan keputusan dalam pemberian kredit. Dalam hal ini digunakan untuk mengetahui kredibilitas perusahaan.
4.    Investor dan calon investor
Investor maupun calon investor menggunakan laporan keuangan sebagai dasar penentuan pilihan yang menguntungkan dalam melakukan investasi. Hal tersebut dikarenakan kemampuan suatu perusahaan untuk memperoleh keuntungan dan untuk mempertahankan stabilitas usahanya dapat dilihat dari hasil analisis laporan keuangannya.
5.    Instansi pemerintah
Badan-badan pemerintah seperti Badan Pelayanan Pajak atau badan pengembangan pasar modal (Bapepam), membutuhkan informasi-informasi keuangan dari perusahaan-perusahaan wajib pajak atau perusahaan yang menjual sahamnya melalui pasar modal. Informasi akuntansi merupakan sumber utama bagi badan pemerintah untuk dapat menetapkan pajak perusahaan atau mengawasi perusahaan.
6.   Karyawan
Laporan keuangan perusahaan bagi karyawan berfungsi untuk:
1)   Untuk mengetahui tingkat kemampuan perusahaann tempat mereka bekerja
2)   Untuk menilai perkembangan serta prospek perusahaan tempat mereka bekerja
3)   Sebagai dasar penilaian tingkat kelayakan bonus yang diterima oleh karyawan dibanding dengan keuntungan yang diperoleh perusahaan.

C. Sistem akuntansi untuk proses dokumentasi
Dokumentasi merupakan bukti dari transaksi yang dilakukan suatu transaksi yang dilakukan tidak akan berarti apa-apa jika tidak ada bukti ontentiknya. Bukti ontentik disini tentu dalam bentuk tertulis. Dalam akuntansi bukti lisan dari seseorang tidak dapat dijadikan sebagai sebuah bukti. Contoh bukti dalam praktek sehari-hari sangat banyak,seperti kwitansi, faktur, kertas bon,perjanjian-perjanjian kontrak kerja dan lain sebagainya.
Dokumentasi dari sebuah transaksi wajib di “file” selama minimal 10 tahun  ini artinya bahwa sebuah bukti wajib disimpan untuk pertanggungjawaban selama masa waktu 10 tahun. Dalam siklus akuntansi dokumentasi ini merupakan bahan pertama kali yang diproses dalam pencatatan akuntansi. Proses pencatatan akuntansi tidak akan ada jika dokumentasinya tidak ada.

D. Laporan keuangan
Laporan keuangan adalah catatan informasi keuangan suatu perusahaan pada suatu periode akuntansi yang dapat digunakan untuk menggambarkan kinerja perusahaan tersebut. Laporan keuangan adalah bagian dari proses pelaporan keuangan. Laporan keuangan yang lengkap biasanya meliputi :
§  Neraca
§  Laporan perubahan posisi keuangan yang dapat disajikan berupa laporan arus kas atau laporan arus dana
§  Catatan dan laporan lain serta materi penjelasan yang merupakan bagian integral dari laporan keuangan
Unsur yang berkaitan secara langsung dengan pengukuran posisi keuangan adalah aktiva,kewajiban,dan ekuitas. Sedangkan unsur yang berkaitan dengan pengukuran kinerja dalam laporan laba rugi adalah penghasilan dan beban. Laporan posisi keuangan biasanya mencerminkan berbagai unsur laporan laba rugi dan perubahan dalam berbagai unsur neraca.
Pemakai Laporan Keuangan
§  Karyawan
§  Pemasok dan Kreditor usaha lainnya
§  Pelanggan
§  Masyarakat

Tujuan laporan keuangan
§  Menurut Standar Akuntansi Keuangan yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia tujuan laporan keuangan adalah Menyediakan informasi yang menyangkut posisi keuangan, kinerja, serta perubahan posisi keuangan suatu perusahaan yang bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai dalam pengambilan keputusan.
§  Laporan keuangan yang disusun untuk tujuan ini memenuhi kebutuhan bersama sebagian besar pemakai. Namun demikian, laporan keuangan tidak menyediakan semua informasi yang mungkin dibutuhkan pemakai dalam mengambil keputusan ekonomi karena secara umum menggambarkan pengaruh keuangan dan kejadian masa lalu, dan tidak diwajibkan untuk menyediakan informasi non keuangan.
§  Laporan keuangan juga menunjukan apa yang telah dilakukan manajemen (bahasa Inggrisstewardship), atau pertanggungjawaban manajemen atas sumber daya yang dipercayakan kepadanya. Pemakai yang ingin melihat apa yang telah dilakukan atau pertanggungjawaban manajemen berbuat demikian agar mereka dapat membuat keputusan ekonomi. Keputusan ini mencakup, misalnya, keputusan untuk menahan atau menjual investasi mereka dalam perusahaan atau keputusan untuk mengangkat kembali atau mengganti manajemen.

5 komentar:

  1. Terimakasih Infonya
    sangat bermanfaat..
    Perkenalkan saya mahasiswa Fakultas Ekonomi di UII Yogyakarta
    :)
    twitter : @profiluii :)

    BalasHapus
  2. Terimakasih Infonya
    sangat bermanfaat..
    Perkenalkan saya mahasiswa Fakultas Ekonomi di UII Yogyakarta
    :)
    twitter : @profiluii :)

    BalasHapus
  3. trims. slam knal jg........

    BalasHapus
  4. kak kalau laporan arus kas masuk apa ya

    BalasHapus